BUDI SANTOSOWednesday, 20.09.2017, 2:30:38 PM



Welcome Guest | RSS
Main
Site menu

Section categories
BERITA SERBA SERBI
BERITA UMUM
BERITA UNIK,LUCU DAN ANEH
BERITA YANG UNIK DAN YANG ANEH
EKONOMI DAN BISNIS
EKONOMI DAN BISNIS
BERITA POLITIK, HUKUM DAN KRIMINAL
BERITA POLITIK, HUKUM DAN KRIMINAL
SOSIAL DAN KEMASYARAKATAN
BERITA SOSIAL DAN KEMASYARAKATAN
MP3
Kumpulan MP3
SENI DAN BUDAYA
SENI DAN BUDAYA
GAME
KATA - KATA MUTIARA
FILM
PUISI DAN PANTUN

DETIK

Statistics

Total online: 1
Guests: 1
Users: 0





Bridge of Maurzyce








The iron pillar of Delhi





Sejarah logam
bergabung kembali beberapa ribu tahun, dengan contoh-contoh awal dari
pengelasan dari Zaman Perunggu dan Zaman Besi di Eropa dan Timur Tengah.
Sejarawan
Yunani kuno Herodotus menyatakan dalam The Histories dari abad ke-5 SM yang
Glaucus Chios "adalah orang yang sendirian menemukan besi-las." [1]
Welding digunakan dalam pembangunan pilar besi di Delhi, India,
didirikan
sekitar 310 AD dan berat 5,4 ton metrik. [2]



Abad
Pertengahan membawa kemajuan dalam pengelasan menempa, di mana pandai besi ditumbuk
logam yang dipanaskan berulang kali sampai terjadi ikatan.
Pada
1540, Vannoccio Biringuccio diterbitkan De la pirotechnia, yang mencakup
deskripsi dari operasi penempaan [3]. Pengrajin Renaissance terampil dalam
proses, dan industri terus tumbuh selama berabad-abad berikut. [3]



Pada
1802, ilmuwan Rusia Vasily Petrov menemukan busur listrik [4] dan kemudian
diusulkan yang mungkin aplikasi praktis, termasuk pengelasan.
Dalam
1881-82 seorang penemu Rusia Nikolai Benardos menciptakan metode pertama las
busur listrik yang dikenal sebagai las busur karbon, menggunakan elektroda
karbon.
Kemajuan
dalam pengelasan busur dilanjutkan dengan penemuan elektroda logam pada 1800-an
oleh, Rusia Nikolai Slavyanov (1888), dan Coffin, Amerika CL (1890).
Sekitar
tahun 1900, AP Strohmenger merilis sebuah logam elektroda dilapisi di Inggris,
yang memberikan busur lebih stabil.
Pada
tahun 1905 ilmuwan Rusia Vladimir Mitkevich mengusulkan penggunaan tiga fase
untuk pengelasan busur listrik.
Pada
tahun 1919, las arus bolak diciptakan oleh CJ Holslag tetapi tidak menjadi
populer selama satu dekade lain. [5]



Perlawanan
pengelasan juga dikembangkan selama dekade terakhir abad ke-19, dengan paten
pertama akan Elihu Thomson pada 1885, yang menghasilkan kemajuan lebih lanjut
selama 15 tahun ke depan.
Las
termit ditemukan pada tahun 1893, dan sekitar waktu itu proses lain, oxyfuel
pengelasan, menjadi mapan.
Asetilena
ditemukan pada tahun 1836 oleh Edmund Davy, namun penggunaannya tidak praktis
dalam pengelasan sampai sekitar 1900, ketika sebuah obor yang cocok
dikembangkan [6]. Pada awalnya, pengelasan oxyfuel adalah salah satu metode
pengelasan lebih populer karena portabilitas dan relatif
biaya rendah. Sebagai
abad ke-20 berkembang, bagaimanapun, jatuh dari nikmat untuk aplikasi industri.
Ini
sebagian besar diganti dengan arc welding, sebagai logam penutup (dikenal
sebagai fluks) untuk elektrode yang menstabilkan busur dan perisai bahan dasar
dari kotoran terus dikembangkan. [7]

Jembatan Maurzyce



Perang
Dunia I menyebabkan peningkatan besar dalam penggunaan proses pengelasan,
dengan berbagai kekuatan militer mencoba untuk menentukan mana dari beberapa
proses pengelasan baru akan menjadi yang terbaik.
Pengelasan
busur Inggris terutama digunakan, bahkan membangun sebuah kapal, Fulagar
tersebut, dengan lambung seluruhnya dilas.
Las
busur pertama kali diterapkan pada pesawat selama perang juga, karena beberapa
fuselages pesawat Jerman dibangun menggunakan proses tersebut. [8] Juga perlu
dicatat adalah dilas jalan jembatan pertama di dunia, dirancang oleh Stefan
Bryła dari Universitas Warsawa of Technology di
1927,
dan dibangun di sungai Słudwia Maurzyce dekat Lowicz, Polandia pada tahun 1929.
[9]



Selama
tahun 1920-an, kemajuan besar telah dibuat dalam teknologi pengelasan, termasuk
pengelasan otomatis pengenalan pada tahun 1920, di mana elektroda kawat diberi
makan terus menerus.
Shielding
gas menjadi subyek menerima banyak perhatian, sebagai ilmuwan berusaha untuk
melindungi dari efek las oksigen dan nitrogen di atmosfer.
Porositas
dan kerapuhan adalah masalah utama, dan solusi yang dikembangkan mencakup
penggunaan hidrogen, argon, dan helium sebagai atmosfer pengelasan [10]. Selama
dekade berikutnya, kemajuan lebih lanjut diperbolehkan untuk pengelasan logam
reaktif seperti aluminium dan magnesium.
Hal
ini dalam hubungannya dengan perkembangan dalam pengelasan otomatis, arus
bolak-balik, dan fluks makan ekspansi utama las busur selama tahun 1930 dan
kemudian selama Perang Dunia II. [11]



Selama
pertengahan abad ini, banyak metode pengelasan yang baru diciptakan.
1930
melihat rilis pengelasan pejantan, yang segera menjadi populer di galangan
kapal dan konstruksi.
Las
busur terendam diciptakan tahun yang sama dan terus menjadi populer saat ini.
Pada
tahun 1932 sebuah, Rusia Konstantin Khrenov berhasil menerapkan pengelasan
busur listrik air pertama.
Gas
tungsten arc welding, setelah beberapa dekade pembangunan, akhirnya
disempurnakan pada tahun 1941, dan gas metal arc welding diikuti pada tahun
1948, memungkinkan untuk pengelasan cepat non-bahan besi tetapi membutuhkan
shielding gas mahal.
Terlindung
logam las busur dikembangkan selama tahun 1950, menggunakan elektroda dilapisi
fluks-habis, dan dengan cepat menjadi yang paling populer busur logam proses
pengelasan.
Pada
tahun 1957, fluks-buang biji proses pengelasan busur debutnya, di mana kawat
elektroda terlindung diri dapat digunakan dengan peralatan otomatis, sehingga
kecepatan pengelasan sangat meningkat, dan pada tahun yang sama, plasma arc
welding diciptakan.
Electroslag
las diperkenalkan pada tahun 1958, dan itu diikuti oleh sepupunya, electrogas
las, pada tahun 1961 [12] Pada tahun 1953 ilmuwan Soviet NF Kazakov diusulkan
metode difusi ikatan. [13].









 




Copyright MyCorp © 2017